Cara Memulai Lini Pakaian: Panduan 5 Langkah Terbaik

Cara Memulai Lini Pakaian: Panduan 5 Langkah Terbaik – Mungkin Anda telah membuat sketsa desain sejak Anda masih kecil, telah membuat kostum Halloween pemenang penghargaan Anda sendiri selama beberapa dekade, dan telah menjual kaos khusus yang Anda buat dari lemari Anda. Atau mungkin Anda hanya sangat berwirausaha (dan terobsesi dengan gaya) dan menginginkan lebih dari triliunan dolar yang beredar di industri ritel. Terlepas dari dorongan Anda, mengetahui cara memulai lini pakaian sangat berbeda dari sekadar ingin memulai lini pakaian.

Cara Memulai Lini Pakaian: Panduan 5 Langkah Terbaik

 Baca Juga : 15 Tren Mode Musim Dingin yang Harus Anda Ketahui

newport-news – Untungnya, banyak pengusaha pakaian suka berkelahi sebelum Anda meluncurkan lini mereka untuk sukses besar, dan mereka bersedia berbagi tip mereka dengan Anda. Kami telah mewawancarai beberapa pemilik bisnis tersebut untuk menyusun panduan ini tentang cara memulai lini pakaian Anda sendiri, dari generasi ide produk hingga mendanai bisnis Anda melalui pinjaman usaha kecil (dan beberapa kata bijak yang sangat dibutuhkan untuk memberi Anda kekuatan melalui pengejaran Anda).

Cara memulai lini pakaian

Dengan persaingan, kompleksitas, dan bahkan intimidasi yang terkait dengan industri mode, Anda mungkin khawatir bahwa sebagai pengusaha tanpa pengalaman, Anda tidak akan dapat memulai lini pakaian kami sendiri. Namun, ketika sampai pada hal itu, tidak seperti, katakanlah, menjadi dokter, memulai bisnis pakaian tidak selalu memerlukan pelatihan atau gelar khusus. Faktanya, sebagian besar desainer yang kami ajak bicara tidak memiliki pengalaman formal di industri fashion sebelum memulai bisnis mereka.

Karena itu, Anda perlu mendedikasikan waktu dan energi Anda sepenuhnya untuk meluncurkan merek pakaian Anda. Bianca Dabney adalah pendiri BIDA, lini pakaian jalanan minimalis yang berkelanjutan. Karier modeling dan aktingnya menanamkan dalam dirinya kecintaannya pada industri fashion dan pemahaman tentang bagaimana pakaian disajikan dan dipasarkan. Namun, dia mengatakan:

“Bagian paling menantang dari memulai bisnis saya sendiri sebenarnya adalah mendapatkan kepercayaan diri dan keyakinan diri bahwa saya bisa dan harus memulainya.” Seperti kebanyakan dari kita, Dabney tahu perguruan tinggi adalah jalan yang jelas terbentang di hadapannya. “Saya dibesarkan dengan pemikiran bahwa pergi ke sekolah dan bekerja di perusahaan adalah satu-satunya pilihan, dan saya gugup untuk akhirnya melepaskan mentalitas itu dan melihat bahwa ada jalan lain,” katanya. Dia mendirikan bisnisnya tanpa pelatihan formal dan menggunakan pengalamannya bekerja sebagai aktris dan model di industri sebagai gantinya:

“Saya juga seorang desainer otodidak, jadi menemukan sumber daya untuk menciptakan merek itu bermanfaat sekaligus menantang. Motivasi diri, tekad, dan hasrat saya membantu saya menjadi ahli di bidang saya.” Seperti Dabney, Anda mungkin menemukan bahwa bagian tersulit dari proses, setidaknya secara psikologis, adalah berkomitmen untuk benar-benar memulai lini pakaian Anda. Tetapi jika Anda memahami bahwa prosesnya akan membutuhkan waktu berjam-jam, keterampilan organisasi yang sempurna, dan kurva pembelajaran yang berpotensi curam, Anda sepenuhnya mampu mengajari diri Anda sendiri bagaimana melakukannya tidak perlu MFA mode.

1. Tulis rencana bisnis

Itu selalu berguna untuk menulis dan menerapkan rencana bisnis di awal usaha Anda. Rencana ini akan bertindak sebagai peta jalan yang menguraikan bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda selama beberapa tahun ke depan. Namun ketahuilah juga bahwa rencana bisnis Anda tidak harus dibuat kaku. “Sebelum meluncurkan BIDA, saya membuat rencana bisnis yang mencakup merek, strategi penjualan, dan elemen pemasaran,” kata Dabney. “Namun, saya harus membuat perubahan dan penyesuaian berdasarkan pelanggan dan lingkungan saya. Menjalankan bisnis adalah evolusi yang berkelanjutan. Penting untuk memiliki rencana tindakan yang jelas, tetapi sama pentingnya untuk menjadi fleksibel dan mampu beradaptasi.”

Kemampuan beradaptasi itu sangat penting dalam bisnis ritel, yang mengalami perubahan tren sepanjang waktu. “Ini adalah waktu yang sangat menarik dalam mode dan waktu yang sangat tidak terduga,” kata Ariel Mehrban, pendiri True Vision LA, lini pakaian streetwear yang berbasis di Los Angeles. “Pasar melihat pengaruh baru setiap hari, dan selalu ada teknologi baru dan cara baru bagi pelanggan untuk menemukan produk. Saya tidak berpikir ada yang tahu di mana itu akan menetap, atau apakah itu akan stabil. Secara keseluruhan, saya pikir strategi terbaik untuk startup mode adalah tetap gesit dan mudah beradaptasi.” Seperti yang disarankan Mehrban, pergantian konstan dalam industri fashion dapat menjadi berkah dan kutukan dan mengikuti pasar mungkin berarti mengubah rencana awal Anda. Tetapi memiliki dasar yang kuat dari rencana bisnis dapat membuat menavigasi perubahan tersebut terasa jauh lebih ringan.

2. Temukan niche Anda

Setelah Anda membuat rencana bisnis, langkah selanjutnya untuk mempelajari cara memulai lini pakaian adalah menemukan ceruk pasar dan industri Anda. Umumnya, bisnis yang paling sukses mengidentifikasi masalah di pasar dan kemudian merancang produk secara tegas untuk memperbaiki masalah itu. Karena itu, Anda tidak perlu menyelam terlalu dalam untuk meneliti pasar pada tahap ini. Kemungkinan ide untuk item pakaian yang unik akan muncul dengan sendirinya saat Anda menjalani kehidupan sehari-hari. Jordan Sack adalah pendiri dan CEO Tillinger, lini pakaian teknis yang berspesialisasi dalam kemeja yang terinspirasi golf pria. Ide untuk kemejanya yang ramping dan menyerap keringat muncul ketika dia magang di Manhattan pada suatu musim panas setelah kuliah:

“Saya menantikan hari Jumat musim panas karena akhirnya saya harus mengenakan lengan pendek tetapi itu masih menjadi kemeja polo rajutan katun yang tebal dan khas Anda. Dan di akhir pekan, saya selalu bermain golf dengan teman-teman saya dan senang mengenakan seragam polo shirt performa teknis. Tapi Anda tidak bisa benar-benar memakainya untuk bekerja karena warnanya cerah, berlogo tebal, dan jelek. Ide untuk membuat kaos golf saya sendiri tidak muncul sebagai ‘aha!’ saat ini, tetapi saya secara bertahap menjadi semakin tertarik untuk membuat polo sehari-hari yang sesuai dengan pekerjaan yang memiliki ciri khas kemeja golf Anda.”

Berikut pendekatan lain: Jika Anda berniat merancang sesuatu tetapi Anda tidak cukup tahu apa “sesuatu” itu, mulailah dengan mengidentifikasi audiens yang ingin Anda layani — apakah itu rekan-rekan Anda atau demografis yang saat ini kurang terlayani. ritel arus utama dan pikirkan apa yang mereka butuhkan dari pakaian mereka. Misalnya, Sherri Dombi adalah pendiri Bee Yourself Apparel, lini pakaian adaptif yang fitur desainnya memungkinkan orang tua untuk berpakaian sendiri dengan mudah. “Pertama, Anda harus memiliki hasrat untuk apa yang Anda lakukan,” kata Dombi. “Saya membantu ayah seorang teman berpakaian seperti dulu, tetapi mengizinkannya berpakaian sendiri.”

3. Pahami pasar Anda

Setelah Anda mendapatkan ide bisnis Anda, sekarang Anda harus benar-benar memahami konsumen yang Anda rancang. Desain, pilihan kain, sumber dan anggaran produksi serta gerai ritel Anda semuanya harus memenuhi perilaku belanja, gaya hidup, dan preferensi estetika demografis target Anda jadi jangan memulai salah satu hal di atas sebelum menyelam jauh ke dalam pemahaman dasar Anda. Bagian dari penelitian itu harus melibatkan penelitian pesaing: mempelajari perusahaan yang produk, pemasaran, dan strategi mereknya Anda kagumi, dan yang target demografinya Anda bagikan.

“Langkah pertama adalah benar-benar menyerap informasi,” kata Mehrban. “Anda perlu mempelajari segala sesuatu yang sudah diketahui oleh calon pesaing Anda. Sebagian dari waktu itu harus dihabiskan untuk mempelajari bagaimana mereka terlibat dengan pelanggan mereka. Apa nilai yang mereka tawarkan kepada pelanggan mereka? Ini biasanya sesuatu yang jauh lebih dalam daripada pakaian itu sendiri. Untungnya, penelitian ini tidak perlu melibatkan keahlian atau sumber daya khusus: Jika Anda memiliki koneksi internet dan profil media sosial, Anda dapat mengumpulkan informasi berharga tentang pelanggan Anda dan bagaimana merancang dan memasarkan produk Anda kepada mereka.

“Hal yang hebat tentang waktu kami adalah kami memiliki akses ke hampir seluruh dunia dengan media sosial dan berbagai platform berbasis web,” kata Mehrban. “Jika Anda menyukai desain, kemungkinan besar Anda memiliki produk yang akan dihargai orang. Bagian yang sulit adalah menemukan orang-orang itu. Saya tidak menganut mitos ‘membangunnya dan mereka akan datang’. Jawaban singkatnya? Jelajahi web. Temukan area yang sering dikunjungi pelanggan Anda dan tampilkan produk Anda di hadapan mereka.” Dabney menggemakan nilai penggunaan media sosial dan alat analitik dasar untuk menentukan perilaku dan kebutuhan audiens Anda:

“Untuk menentukan demografi target saya dan perilaku pengeluaran mereka, saya menjalankan kampanye pra-peluncuran, yang kemudian saya analisis melalui Google Analytics. Pemasaran online, seperti iklan Facebook dan Instagram, juga memungkinkan untuk analisis target demografis.” Selain preferensi estetika dan gaya hidup mereka, Anda juga ingin memahami bagaimana dan di mana audiens Anda menghabiskan uang untuk pakaian. Dengan begitu, Anda dapat merencanakan apakah akan membuka toko fisik, menjual di platform e-niaga, atau keduanya. Bahkan jika lokasi fisik itu adalah tujuan dua atau tiga tahun, masukkan rencana peluncurannya ke dalam rencana bisnis awal Anda.

4. Daftarkan bisnis pakaian Anda

Sekarang setelah Anda melakukan penelitian latar belakang yang diperlukan tentang produk Anda, target demografis dan bahkan biaya awal, Anda akan ingin mengurus dokumen yang sesuai sebelum terjun ke produksi sebenarnya dari lini pakaian Anda.

Untuk tujuan ini, ada beberapa tugas yang ingin Anda selesaikan:

-Pilih jenis entitas bisnis: Pertama, Anda ingin memilih jenis entitas bisnis Anda — kepemilikan tunggal, LLC, S corp, dll. Ada pro dan kontra untuk setiap jenis, jadi Anda harus memikirkan mana yang paling sesuai dengan Anda. rencana dan tujuan. Jika Anda berencana memulai dari yang kecil, Anda dapat memilih kepemilikan tunggal dan kemudian membuat LLC atau korporasi di lain waktu.

-Daftarkan bisnis Anda: Bergantung pada jenis entitas yang Anda pilih, Anda mungkin harus mendaftarkan bisnis Anda secara resmi ke negara bagian tempat Anda akan beroperasi. Bahkan jika Anda tidak diharuskan untuk mendaftar ke negara bagian, Anda mungkin memutuskan untuk mengajukan DBA, atau melakukan bisnis sebagai, untuk secara resmi mendaftarkan nama bisnis pilihan Anda.

-Dapatkan lisensi dan izin bisnis: Paling tidak, Anda mungkin memerlukan izin operasi bisnis umum untuk memulai bisnis lini pakaian Anda secara resmi. Jika Anda akan beroperasi dari rumah dan memulai lini pakaian Anda secara online, Anda mungkin memerlukan izin khusus seperti izin pajak penjualan dan izin pekerjaan rumah juga. Anda akan ingin berkonsultasi dengan badan pemerintahan negara bagian dan lokal Anda untuk memastikan bahwa Anda memiliki semua lisensi dan izin yang tepat.

-Dapatkan nomor identifikasi majikan: Bagian dari memulai lini pakaian, atau bisnis apa pun dalam hal ini, adalah mendaftar dan membayar pajak bisnis. Oleh karena itu, Anda akan ingin mengajukan permohonan EIN dengan IRS. Meskipun EIN tidak diperlukan untuk semua bisnis, mendapatkannya dapat membantu Anda mengajukan pajak, mengajukan rekening bank bisnis, serta mengakses pembiayaan bisnis.

5. Rancang dan cari pakaian untuk lini Anda

Setelah Anda melalui semua langkah yang diperlukan untuk menjadikan bisnis Anda resmi, inilah saatnya untuk mempelajari cara memulai lini pakaian: mendesain pakaian Anda dan mencari bahannya. Ini bisa menjadi bagian paling menantang dari proses bagi banyak pengusaha yang memulai bisnis clothing line, terutama mereka yang belum pernah bekerja di industri fashion sebelumnya. Beginilah cara para desainer yang kami wawancarai menjalani prosesnya.

Menemukan bahan yang tepat

Anda mungkin memiliki gagasan yang jelas tentang jenis bahan apa yang Anda inginkan untuk membuat produk Anda, atau Anda mungkin perlu melakukan eksplorasi terlebih dahulu. Sebelum merumuskan campuran poliester-dan-likra kaos polonya, Jordan Sack dari Tillinger melakukan penelitian mandirinya sendiri ke dalam proses produksi:

“Saya membeli banyak kaos golf pesaing dan mempelajari bahan yang mereka gunakan. Kemudian, saya menghubungi teman lama yang bekerja di industri dan membelikan mereka makan malam sebagai ganti waktu mereka. Itu adalah banyak momen kebetulan yang datang bersamaan. Seorang teman membawa saya ke pembuat pola, yang membawa saya ke grader/spidol yang tahu pemotong. Teman itu juga memiliki koneksi ke pabrik sampel di Distrik Garmen. Itu cukup kasar. Tidak ada tutorial online yang mudah diikuti. Anda hanya harus banyak akal. ”


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/newportnews/public_html/wp-includes/functions.php on line 5275