Hari Kartini Industri Fashion Dimata Chitra Subyakto

Hari Kartini Industri Fashion Dimata Chitra Subyakto

Hari Kartini Industri Fashion Dimata Chitra Subyakto – Untuk memperingati penjajaran Hari Katini dan Hari Bumi, sosok Chitra Subyakto adalah peran yang tepat kami ambil. Pendiri dan direktur kreatif Mata Memandang sejalan dengan karyanya sambil terus fokus pada pelestarian bumi.

Hari Kartini Industri Fashion Dimata Chitra SubyaktoHari Kartini Industri Fashion Dimata Chitra Subyakto

Tidak bisa lagi ditunda, dan kita semua harus mulai berpikir untuk memiliki gaya hidup yang berkelanjutan. Kedua, kondisi bumi yang tidak sebaik dulu. Gaya hidup berkelanjutan bisa dimulai dengan hal-hal sederhana, seperti cara berpakaian, makan, dan gaya hidup. Bagaimana kita menangani limbah makanan, mengurangi konsumsi plastik, dan menggunakan pakaian yang dapat didaur ulang.

Baca Juga : Trend Nyeleneh Pria Pakai Pakaian Wanita

newport-news.com Menurut data Divers Clean Action tahun 2019, volume sampah yang dihasilkan di Jakarta sendiri mirip dengan yang ada di Candi Borobudur. Ini termasuk limbah tekstil. Di Indonesia, saat ditinjau sampah dari 49 titik pasokan air, selain sampah plastik, sampah tekstil juga sangat besar yakni menyumbang 55,9% dari seluruh sampah yang ditemukan. Fenomena seperti ini menginspirasi Chitra Subyakto untuk terus bekerjasama dengan material ramah lingkungan hingga Mata Memandang.

Dilansir kompas.com, Label komersialnya bertujuan untuk menghasilkan pakaian dengan pola budaya dan bahan yang ramah lingkungan untuk mencapai kehidupan yang berkelanjutan. Misi Chitra Subyakto adalah menjadi agen perubahan di setiap langkah bisnis.

“Kami berkomitmen untuk selalu belajar membuat produk dengan cara yang sesuai dengan dunia saat ini dan di masa depan: cantik, tak lekang oleh waktu, dan tidak berbahaya bagi planet. Setiap keputusan yang kami buat adalah simbol komitmen kami untuk mendefinisikan masa depan mode.”
Tekankan pentingnya kehidupan ekologis

Sejauh menyangkut “Eye of Sight”, serangkaian pakaian, tas, dan aksesori untuk pria, wanita, dan anak-anak ditampilkan. Beragam corak disediakan, yaitu batik printing, sablon tangan, dan batik tulis tangan.

“Bahan kami meliputi katun, linen, dan tencel.” Kami juga menggunakan tekstil yang dapat didaur ulang yang terbuat dari limbah bekas, yang diproses menjadi bahan baru yang mempromosikan sirkularitas dan melindungi hutan kuno dan hutan yang terancam punah. “Kata Chitra.

Produk telah melakukan sejumlah aktivitas untuk lingkungan. Salah satu pengalaman Chitra yang paling tak terlupakan adalah melakukan kampanye konservasi laut dalam pamerannya yang bertajuk “Our Ocean”. Respon masyarakat terhadap pergerakan produk beragam, ada yang kaget dengan idealismenya, dan ada yang kaget.

Banyak orang yang menganggapnya unik karena sering berbicara tentang lingkungan dalam pameran produk. “Extinction Rebellion” adalah buku yang mengangkat pentingnya isu iklim yang diangkat.

“Kita punya anak cucu yang masih hidup di bumi. Kita dukung kelestarian dan kelestarian lingkungan. Chitra menjelaskan, termasuk di bidang fashion, kita harus angkat bicara.

Chitra berharap untuk terus berbicara dan mengusulkan solusi di tempat kerja, bukan polusi.
Tantangan menemukan bahan baku yang ramah lingkungan

Tidak mudah mengembangkan bisnis dengan nilai kepedulian lingkungan yang tinggi. Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi Chitra dan timnya adalah masalah bahan baku yang ramah lingkungan.

“Hanya sedikit produsen yang menyediakan bahan baku ramah lingkungan karena diperkirakan lebih menyukai stok impor dalam jumlah besar. Hanya 20% saja yang lokal. Permintaan bahan ramah lingkungan di pasaran masih sangat kecil. Makanya, setahu kami , kami masih harus finansial dan perencanaan jangka panjang untuk produksi, “kata Chitra yang sangat antusias tentang segala hal tentang lingkungan.

Merangkul slow fashion sendiri menjadi tantangan bagi Chitra untuk memaksimalkan pendapatan dengan tetap menjaga ideologinya. Slow Fashion sendiri merupakan sebuah praktek fashion yang didasarkan pada produksi dan penggunaan pakaian jangka panjang, daya tahan dan kualitas tinggi, serta proses produksi yang memenuhi persyaratan etika dan perlindungan lingkungan.

“Mungkin ada orang yang lebih mementingkan keuntungan. Tapi yang kita lihat adalah masa depan, yaitu dampaknya terhadap lingkungan dan pekerja industri,” kata Chitra yang mencoba menjalin kontak dengan perajin di Pandaan, Jawa Timur, yang memiliki Memindahkan sisa kain berhasil diolah menjadi kapas dan dipintal menjadi kapas. sekali lagi.

Adaptasi pasar

Selama pandemi, industri fashion juga menjadi salah satu industri yang terkena imbasnya. Chitra berkomitmen untuk beradaptasi dengan mengidentifikasi kebutuhan pasar dan mendengarkan suara para pekerjanya. Wanita kelahiran Jakarta 3 Desember 1972 ini mengatakan: “Pandemi telah mengajari kami apa yang harus kami lakukan, pekerjaan yang belum selesai dan selesai. Saya mendiskusikan banyak cara untuk menyelesaikan masalah produksi dengan pengrajin. Kami juga bertanya kepada Market belajar. Kita harus memiliki daya tanggap dan daya pengamatan yang memadai untuk menghadapi lingkungan yang terus berubah. Kita harus terus berproduksi, dan bahkan bangkit perlahan. “

Chitra memulai karirnya sebagai perancang busana dan perancang kostum, ia berbagi keterampilan berpikir kreatif dan menerapkannya pada bisnis yang berkelanjutan. “Kami percaya bahwa inspirasi datang dari mana saja, dan menjalankan bisnis membutuhkan riset jangka panjang. Kami terbuka dari semua sudut. Riset kami kaya akan konten, kaya akan informasi dan cita-cita. Dalam hidup, semua proses, baik yang berumur pendek maupun pendek -hidup, bukan Itu akan bertahan lama. Mulailah berpikir untuk mengambil langkah-langkah kecil terhadap lingkungan dan aspek lainnya. Chitra berkata: “Jadilah bagian dari solusi, bukan polusi. “

Dalam beberapa tahun terakhir, industri fashion mulai memberikan ruang bagi wanita muslimah, dan inilah saatnya. Anda bisa melihat semakin banyaknya perwakilan Muslim di peragaan busana dan dunia kecantikan online di New York. Model Halima Aden salah satunya, ia melepas jilbabnya dan berbicara tentang apa artinya menjadi wanita muslimah yang fashionable. Dalam stereotip sebagian orang, hal-hal yang dulunya dianggap mustahil telah menjadi hal yang lumrah di kalangan desainer Muslim, wirausahawan, dan orang berpengaruh untuk menjadi berita utama di seluruh dunia.

Kecuali Halima, wanita Muslim meninggalkan jejak mereka di berbagai industri dengan berbagai identitas setiap hari, tidak hanya di pasar yang sederhana atau berpusat pada Muslim. Dari melayani sebagai pejabat eksekutif merek dewasa hingga berani memulai bisnis sendiri, para wanita ini menunjukkan wawasan unik, latar belakang berbeda, dan, tentu saja, gaya menawan. Dengan semangat saling memberdayakan, para wanita ini aktif berkarya di bidang kecantikan dan fashion untuk berbagi inspirasi wanita, dan mereka menyebutnya sebagai panutan.

Wanita Muslim di dunia mode saling menginspirasi. Dari laporan hashalalwilltravel.com, terdapat beberapa kutipan tentang realisasi impian wanita muslimah di industri fashion.
Azrina Tahar-Sophia

Sufyaa merupakan salah satu merk fesyen sangat dini serta sangat populer di Singapore. Sufyaa sediakan pakaian kerajinan tangan simpel berlagak Asia untuk perempuan Mukmin modern. Dibuat oleh masyarakat Singapore Azrina Tahar. Sebab mau sekali mencari busana simpel yang cocok dengan pekerjaannya, konsep Sufyaa Mencampurkan pola serta pola dengan lembut mengganti pola konvensional Melayu jadi baju elok serta celana dalam yang apik. Azrina pula bertugas keras buat bertugas serupa dengan industri sosial lokal( semacam Sew Suite) serta mengadopsi standar etika buat sediakan profesi untuk wanita lokal yang kurang asian di warga.

Hafizah Ghazali

Al-Ma’arif Al-Islamiah dari Akademi Islam dan lulusan dari LaSalle Academy of Art, Hafizah pada tahun 2014, ketika dia terpilih di Audi Fashion Festival tahun itu, untuk memamerkan koleksi sutranya untuk berita utama surat kabar. Selain tokoh-tokoh terkenal di industri ini dari Oscar De La Renta hingga Ashley Isham, Hafizah memiliki koleksinya sendiri, dan koleksi sutra terkecilnya Terinspirasi oleh pakaian renang sederhana di tahun 1930-an.”Hafizah Ghazali” didedikasikan untuk menciptakan tampilan modern, simpel, jahitan halus dan corak lembut yang memancarkan feminitas.

Raja Nadia Sabrina

Pengacara Sabrina pertama kali memasuki industri mode sebagai blogger mode, tetapi dia mengambil langkah besar dan mendirikan merek pakaiannya sendiri, Aere, pada tahun 2014. Penghargaan Busana Wanita Terbaik Pekan Mode Kuala Lumpur 2015 juga mengadakan pertunjukan eksklusif solo pertamanya beberapa bulan lalu, dan telah berkembang menjadi pakaian pria dan anak-anak, yang pasti akan mendapat perhatian dalam beberapa tahun ke depan.

Lulu Alhadad

Dari warna-warna cerah yang selalu berubah hingga hiasan kristal yang rumit di setiap bagiannya, setiap karya Lulu Alhadad bertujuan untuk menggambarkan dan mewujudkan keindahan sejati. Seri pertama Lulu hanya memiliki 16 karya, kekuatan komersialnya dan selera fesyennya yang sempurna. Fakta telah membuktikan bahwa dia adalah salah satu orang paling tajam di industri mode lokal, dan sekarang, dia bukan lagi satu, tetapi dua perusahaan yang sukses!
Dian Pelangi

Mungkin salah satu nama paling terkenal di daftar ini, Dian adalah salah satu pemberi pengaruh sosial paling sukses di kawasan ini, dan langkahnya baru-baru ini ke industri fesyen tidak menarik perhatian orang. Seri terbaru memiliki gaya Asia dan Barat dan terinspirasi oleh keragaman seri online “Manusia New York” yang populer.

Dian juga tampil di panggung internasional, memulai debutnya di London, Turin, Jakarta dan yang terbaru New York Fashion Week. Dengan 14 toko khusus dan media sosial yang besar, merek Dian terus berkembang, dan tidak ada tanda-tanda melambat.
Vivi Zubaedi

Vivi Zubedi adalah salah satu dari dua perancang busana yang memulai debut koleksinya di New York Fashion Week, yang logonya adalah “jubah dengan adat istiadat etnik.” Agar tetap setia pada keturunan Irak-Yemini, Vivi berkomitmen untuk memperkenalkan kebaya kepada wanita Indonesia, yaitu pakaian yang stylish, serbaguna, dan simpel yang cocok untuk segala suasana.

Bunga Tajima

Hana mengatakan bahwa kecantikan asal Inggris dan Jepang ini terkenal dengan kolaborasinya dengan merek pakaian kasual Jepang UNIQLO, dan dikenal luas di kalangan wanita Muslim di seluruh dunia. Desainnya dipengaruhi oleh kecintaan orang Jepang pada seni dan kesederhanaan, rasa hormat terhadap tubuh itu sendiri, dan pengaruh gaya Barat.

Dina Torkia

Sebagai ikon mode sederhana, Dina telah memenangkan popularitas banyak kecantikan dan fashionista di YouTube, dan telah memimpin dalam meluncurkan beberapa “tutorial jilbab” untuk membagikan gaya jilbabnya yang elegan secara online, dan secara teratur menulis blog di YouTube Dan merekam kehidupan sehari-harinya, dan secara luas dikenal berbicara terus terang tentang perjuangannya di masa lalu dengan bulimia dan bagaimana dia menggunakan mode untuk mengekspresikan dirinya.

Dina sangat kreatif dan inovatif dengan gayanya sendiri dan memulai serangkaian pakaian dan perhiasan, yang keduanya terbukti sangat populer!
Rima Tadmory

Pendesain Inggris Rima Tadmory, yang berplatform di Birmingham, merupakan pendesain luar lazim yang berspesialisasi dalam busana mempelai simpel! Pendesain berbakat berumur 28 tahun ini menekuni keahlian serta ambisi konsep dari neneknya, yang mengajarinya dikala ia sedang belia. Selaku orang Inggris Lebanon, beliau memasukkan bagian Timur serta Barat ke dalam desainnya, mencampurkan gagasan busana konvensional Arab( semacam Abaye serta Kaftan) dengan style Barat.

Subhi Taha

Berbasis di Texas, Subhi Taha mulai membuat video tentang kehidupannya sebagai Muslim Arab di YouTube, dan kemudian merilis koleksi pertamanya dengan merek sendiri SUBHITAHA pada paruh kedua tahun lalu. Desain SUBHITAHA memancarkan suasana yang unik dan minimalis.Desainnya mengedepankan sunnah dan kesederhanaan, kerendahan hati, kesederhanaan dan kepraktisannya; Subhi menggunakan warisan etnik dan budayanya (setengah Filipina dan setengah Palestina), Semua pakaiannya buatan tangan, dari memotong dan menjahit.
Diana Kotb

Dengan 10 tahun pengalaman di industri fesyen bekerja untuk perancang dan merek fesyen top Australia, tidak mengherankan jika Diana menjadi merek mewah pada tahun 2014. Setiap karyanya memancarkan feminitas, kecerdasan, dan kepribadian yang sangat tinggi. Perasaan menawan.

Hari Kartini Industri Fashion Dimata Chitra Subyakto

Sebagai salah satu landasan keimanan Islam, kesopanan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan kita sehari-hari. Sementara kami berjuang untuk kesederhanaan dan keindahan, kami berusaha untuk mewujudkan gaya Sayyidina Ali R.A . Pernah berkata: “Kerendahan hati itu semua artinya indah.”

Endemi Covid- 19 melanda seluruh pabrik. Tetapi, adaptabilitas yang bagus membuat pabrik mode terus menjadi bertumbuh. Nyata, terdapat 3 merk fesyen Indonesia yang mempunyai produk bermutu besar serta sanggup bersaing di bumi global.

Pengembangan sumber daya lokal dan tingginya permintaan akan produk berkualitas serta promosi bahan yang berkelanjutan di pasar lokal juga mendukung hal ini. Meski bukan desainer, para fashion pemula ini tetap getol memperkaya industri kreatif Tanah Air lewat brand fesyennya.

Bahkan pada masa pandemi, peritel lokal mengalami pertumbuhan yang pesat dan berdampak positif bagi perkembangan ekonomi lokal, bukan sebagai wadah persaingan, melainkan sebagai wadah kerjasama satu sama lain. Oleh karena itu, mulai tanggal 8 hingga 11 April 2021, kolaborasi Pop Up Store dan Trunk Show digelar di Kalyan Coffee untuk meluncurkan tiga merek baru Indonesia.

Studio Azra, Plus Lab, dan Harmonia adalah merek lokal baru di sini, menawarkan koleksi yang dirancang secara unik serta bahan dan pengerjaan organik berkualitas tinggi. Layaknya Studio Azra, detail khas fashion streetwear kini menjadi wearable art, bertema Genesis, menghadirkan lukisan ekspresi abstrak pendiri Laila Azra.

Terdapat pula brand Plus Lab di dasar Winddy Syah yang meluncurkan seri kapsul pada akhir tahun kemudian. Koleksi ini, Daya muat 1: Transpire merupakan keramaian busana berolahraga simpel, yang mengutamakan teknologi kain, pengerjaan, kenyamanan, serta mutu elementer.

Saya favorit

Seri I Am Collection terbaru yang akan rilis pada 9 April 2021 siap menjadi sebuah kebutuhan multifungsi untuk dipadupadankan dengan item fashion favoritmu. “Saya adalah koleksi” adalah mantra baru para penggemar pakaian di luar rumah yang bekerja di rumah atau aktif di kantor dan terlibat dalam berbagai aktivitas. Konsep kimono telah digunakan semakin luas dalam keluarga, dan dipromosikan oleh Harmonia sebagai pakaian fashion yang dapat dikenakan pada acara santai atau formal. Kedua pemilik merek Shinta Roosdiono dan Fauzia Damayanti sama-sama terinspirasi oleh perjalanan hidup, dan jujur ​​dalam hidup adalah keuntungannya.

Baca Juga : Teratas Yang Mendominasi Fashion di Era 80-an 

Kekuatan ini akan menginspirasi wanita dan komunitasnya. “I Am the Collection” adalah koleksi yang dibuat secara khusus, sehingga siapa pun bisa benar-benar cantik dan mencintai diri sendiri.“Terakhir, Shinta Roosdiono, pemilik merek ini.” Saat kita bisa mencintai diri sendiri dengan pemahaman yang benar, kita bisa menginspirasi orang lain. Ini adalah setiap detail yang kami gunakan dalam mendesain pekerjaan ini, “kata mitra Maya Shinta Roosdiono.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/newportnews/public_html/wp-includes/functions.php on line 4757