Tinjauan pasar pakaian wanita di India

Tinjauan pasar pakaian wanita di India – Berkontribusi 38 persen ke total pasar pakaian jadi negara, segmen pakaian wanita bergerak cepat dengan proliferasi jumlah wanita yang bekerja, yang telah menyebabkan peningkatan daya beli wanita India.

Tinjauan pasar pakaian wanita di India

newport-news – Meskipun ruang pakaian wanita masih didominasi oleh pemain yang tidak terorganisir, belakangan ini banyak pemain modern bereputasi nasional dan internasional mulai memasuki pasar. Technopak memperbesar pasar dan menguraikan peluang yang berlimpah di segmen ini

Pasar Pakaian Wanita Global

Pasar pakaian wanita global telah menunjukkan pertumbuhan yang cepat karena tren mode, yang merupakan aspek terpenting dari pakaian wanita, berubah dengan cepat. Eropa adalah pasar pakaian wanita terbesar diikuti oleh Amerika Utara dan Asia Pasifik masing-masing.

Baca Juga : Berbelanja di Paris: Toko Fashion Wanita Terbaik di Paris

Asia Pasifik diharapkan menjadi pasar dengan pertumbuhan tercepat untuk pakaian wanita karena terdiri dari beberapa negara berkembang dengan proporsi kelas menengah yang sangat tinggi dengan pendapatan yang dapat dibelanjakan yang signifikan.

India adalah salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat dengan proyeksi CAGR 10 persen menjadikannya pasar yang menguntungkan. Dibandingkan dengan India, pasar maju seperti AS, Eropa dan Jepang diperkirakan akan tumbuh pada tingkat yang kecil dari 2-3 persen.

Pasar Pakaian India

Pasar pakaian jadi India dapat secara luas diklasifikasikan ke dalam tiga kategori besar; pakaian pria, pakaian wanita dan pakaian anak-anak. Meski demikian, segmen pakaian pria memberikan kontribusi terbesar di pasar pakaian jadi; yaitu 42 persen diikuti oleh pakaian wanita sebesar 38 persen dan anak-anak sebesar 20 persen, segmen pakaian wanita diperkirakan akan tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada pakaian pria.

Pakaian Wanita di India

Segmen pasar pakaian wanita sebagian besar didominasi oleh pemain yang tidak terorganisir. Tapi, baru-baru ini banyak pemain terorganisir mulai menunjukkan minat pada segmen ini. Para pemain terorganisir ini telah menyadari potensi pasar dan telah tumbuh secara agresif dalam rentang waktu yang singkat dengan bantuan e-commerce dan saluran distribusi yang mengganggu lainnya. Peningkatan jumlah wanita yang bekerja telah menghasilkan peningkatan pendapatan yang dapat dibelanjakan yang pada gilirannya telah mendorong segmen pasar ini.

Globalisasi ditambah dengan mode cepat telah menghasilkan kesadaran tentang tren mode dan gaya. Diperkirakan bahwa pasar pakaian wanita Rs 1.02.358 crore akan tumbuh pada CAGR 11 persen untuk mencapai Rs 2.89.518 crore pada tahun 2025. Pertumbuhan ini tidak hanya terbatas pada ukuran pasar,

Dapat diprediksi bahwa pakaian wanita mungkin memiliki pasar yang lebih besar daripada pakaian pria di India antara tahun 2030-30.

Kategori Utama Pakaian Wanita di India

Pakaian wanita di India secara garis besar dapat diklasifikasikan ke dalam empat kategori:

  • Pakaian Etnis
  • Pakaian Barat
  • Pakaian Indo Western
  • Pakaian Dalam

Pakaian Etnik

Pakaian etnik wanita dapat dibagi lagi menjadi tiga kategori utama: saree, salwar kameez dan blus-rok. Sari mungkin adalah pakaian India klasik untuk wanita dan memiliki pasar Rs 36.035 crore. Ini adalah pakaian wanita yang paling banyak diterima di India. Diperkirakan akan tumbuh pada CAGR 6 persen untuk mencapai Rs 61.553 crore pada tahun 2025.

Meskipun pergeseran pasar diharapkan dari saree ke salwar kameez atau pakaian barat di pasar perkotaan dan semi-perkotaan, saree masih akan tetap sebagai kategori yang dominan antara wanita tua dan setengah baya di perkotaan dan pedesaan India.

Surat, Varanasi, Ahmedabad dan Mumbai adalah beberapa pusat manufaktur utama saree.

Beberapa merek saree yang populer di India adalah Nalli Silk Sarees, Meena Bazaar, Bombay Selections, Satya Paul dan Fabindia. Karena merek-merek inilah saree terkenal di seluruh dunia.

Salwar kameez adalah kategori lain yang mendominasi dalam pakaian etnik. Tingkat kenyamanan yang diberikan oleh salwar kameez membuatnya populer di kalangan wanita pekerja. Tapi, itu sudah mulai menghadapi persaingan ketat dari pakaian barat. Meningkatnya jumlah wanita pekerja di tanah air dan pergeseran mereka dari etnis ke formal barat atau kasual barat telah menyebabkan peningkatan persaingan pakaian etnis di perkotaan. Di pedesaan India, salwar kameez masih menjadi pilihan wanita muda yang paling disukai.

Pakaian Indo-Barat

Meningkatnya persaingan dari pakaian barat telah menghasilkan kategori baru, Indo-barat. Ini adalah perpaduan antara etnis dan barat. Kategori ini telah mendapatkan popularitas di daerah perkotaan negara. Merek telah menyadari bahwa perpaduan antara barat dan etnis diterima oleh wanita saat ini dan oleh karena itu sebagian besar pemain modern datang dengan desain unik yang merupakan perpaduan sempurna antara etnis dan barat.

Meningkatnya publisitas mode India di negara-negara barat, integrasi desain pakaian wanita menjadi tak terelakkan. Kenyamanan datang pertama saat memilih pakaian. Sarees menjadi pakaian formal yang memakan waktu untuk menggantungkan. Pakaian Indo-Barat sangat nyaman sehingga wanita suka memakainya. Pada dasarnya, pakaian ini datang dengan jahitan penuh atau setengah jahitan.

Item pakaian klasik dari ansambel Indo-Barat adalah setelan celana panjang, yang merupakan kurta pendek dengan celana lurus dengan atau tanpa dupatta. Desain yang lebih baru sering kali menampilkan atasan tanpa lengan, dupatta pendek, dan celana dengan celah.

Contoh tambahan dari perpaduan yang diwakili oleh pakaian Indo-barat termasuk mengenakan jeans dengan kurta, menambahkan dupatta ke pakaian gaya barat dan mengenakan lehenga (rok panjang) dengan tank top atau halter top. Global Desi, Lakshita, W dan Fabindia adalah beberapa merek paling populer di kalangan wanita untuk pakaian Indo-Barat.

Pakaian dalam

Kategori pakaian dalam wanita adalah kategori lain yang menjanjikan di pasar pakaian wanita. Pasar pakaian dalam tumbuh pada CAGR 15 persen dan diperkirakan akan mencapai Rs 58.211 crore pada tahun 2025 dari ukuran pasar saat ini sebesar Rs 14.389 crore. Bra, celana dalam dan kamisol, dll., adalah sub kategori utama dari kategori pakaian dalam wanita.

Pakaian dalam bermerek menyumbang 35 hingga 40 persen dari total pasar pakaian dalam wanita dan diharapkan pangsa pasar bermerek akan mencapai 40 hingga 45 persen pada tahun 2020.

Pakaian Barat Wanita

Pakaian barat wanita dapat diklasifikasikan lebih lanjut menjadi pakaian barat kasual dan pakaian barat formal.

Denim adalah produk pakaian kasual paling populer di kalangan wanita. Mereka telah menunjukkan pertumbuhan yang menjanjikan pada CAGR 18,5 persen. Awalnya, merek denim biasanya berfokus pada konsumen pria, tetapi dengan perubahan permintaan dan preferensi wanita, mereka mulai melayani konsumen wanita juga. Akhir-akhir ini, stretch denims telah melihat permintaan yang besar di kalangan wanita.

Kategori kaos dan atasan wanita juga berkembang pesat karena meningkatnya partisipasi wanita dalam angkatan kerja dan kecenderungan umum untuk kategori pakaian barat. Pasar atasan dan kemeja wanita sekarang dipatok pada Rs 1.979 crore dan diharapkan tumbuh pada CAGR 14 persen menjadi Rs 7.337 crore pada tahun 2025. Pasar kaos wanita sebesar Rs 797 crore menyaksikan pertumbuhan seiring dengan pertumbuhan dari semua kategori pakaian kasual lainnya dan diharapkan tumbuh pada CAGR 17,5 persen untuk mencapai Rs 3.999 crore pada tahun 2025.

Segmen lain yang menjanjikan dalam pakaian barat adalah pakaian formal. Meningkatnya jumlah wanita yang bekerja telah menyebabkan permintaan pakaian formal. Perusahaan telah mulai menyadari kebutuhan saat ini dan telah mengalihkan fokus mereka untuk memanfaatkan segmen ini. Wanita pekerja saat ini sangat memperhatikan citranya. Ia siap bereksperimen dan tak mau ketinggalan di era fashion ini.

Mulai dari pakaian formal bisnis hingga pakaian kasual pintar hingga pakaian hari Jumat, para wanita prihatin dengan penampilan mereka di tempat kerja. Ini telah memberikan ruang pasar yang cukup bagi perusahaan untuk mengeksplorasi beberapa opsi di segmen ini. Pakaian formal Barat adalah salah satu segmen yang tumbuh paling cepat.

Munculnya e-commerce telah memberikan dorongan ke pasar ritel fashion. Platform pasar ini telah memberikan pilihan yang mudah dan tidak memakan banyak waktu di tengah hiruk pikuk dunia saat ini. Meningkatnya jumlah wanita yang bekerja, dengan sedikit waktu untuk berbelanja telah menemukan cara pembelian yang mudah.

Kesimpulan

Pasar pakaian wanita di India muncul sebagai pasar potensial dengan pertumbuhan tinggi. Pemain internasional menunjukkan minat dan itu menjadi lebih terorganisir. Diperkirakan juga akan tumbuh pada tingkat yang lebih tinggi daripada pakaian pria di negara ini.

Meningkatnya penetrasi Internet, meningkatnya daya beli wanita, kesadaran merek yang tinggi, dan selera mode telah menjadikan e-commerce sebagai media belanja yang penting. Pasar online adalah salah satu alasan utama dalam pertumbuhan pakaian dalam bermerek dan premium di pasar semi-perkotaan dan pedesaan.

Wanita telah menjadi siap untuk bereksperimen dengan fashion. Mereka mengeksplorasi pilihan berdasarkan tidak hanya pada nilai tetapi juga pada merek. E-tailing juga mendapatkan popularitas di kalangan wanita, yang melihat prospek masa depan yang bagus. Banyak platform online juga datang dengan ide untuk memberikan kustomisasi kepada wanita India, dalam hal pakaian formal barat.

Oleh karena itu, tidak salah untuk mengatakan bahwa pasar pakaian wanita India akan melihat beberapa perubahan besar dalam waktu dekat.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/newportnews/public_html/wp-includes/functions.php on line 5275