Brands Fashion Pakaian Arab Teratas

Brands Fashion Pakaian Arab Teratas – Industri mode Arab adalah salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan nilai pasar miliaran dolar. Wanita dari Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Qatar, dan negara-negara Teluk lainnya menghabiskan banyak uang untuk fashion kelas atas.

Brands Fashion Pakaian Arab Teratas

newport-news – Meski kebanyakan dari mereka mengenakan abaya, mereka cukup sadar mengikuti tren saat ini. Meskipun Dubai adalah pusat perbelanjaan di kawasan itu, pasar lain berkembang pesat, dengan Arab Saudi memimpin. UEA telah berkembang sebagai pusat desain mode unik dari streetwear hingga couture selama bertahun-tahun, berkat upaya tak henti-hentinya dari para kreatif, pengusaha, dan sektor bisnis.

Qatar juga diharapkan menjadi pusat kekuatan regional untuk mode mewah, dan upayanya untuk mendukung kancah mode regional telah dipuji. Qatar telah melakukan investasi signifikan dalam portofolio mode dan kemewahannya.

Gaya Pakaian Arab

Dalam hal pakaian dan pakaian untuk pria dan wanita, Timur Tengah menawarkan dunia yang beragam dan penuh warna. Tradisi lokal dan mode Barat bercampur di dunia yang kompleks ini. Sementara mode Barat telah mempengaruhi negara-negara Arab secara signifikan, beberapa pakaian tradisional masih dapat ditemukan. Usia, Lokasi, dan Kelas sosial adalah faktor yang menentukan cara orang berpakaian di Timur Tengah.

Baca Juga : Tren Mode Pakaian Tradisional Kolombia 

Generasi muda lebih suka memakai pakaian gaya Barat dan menyimpan pakaian tradisional mereka untuk acara-acara khusus seperti perayaan keagamaan, pernikahan, atau ziarah. Sebaliknya, generasi yang lebih tua lebih cenderung terlihat dalam pakaian konvensional.

Di sisi lain, orang-orang di kota lebih mengetahui tren mode saat ini, tetapi pria dan wanita di kota-kota kecil masih lebih memilih pakaian tradisional. Selain itu, pakaian tradisional dan pakaian yang lebih konservatif lebih mudah diakses di lingkungan populer, sedangkan mode Barat cukup populer di kalangan kelas menengah dan atas.

Seiring waktu, beberapa aspek mode Timur Tengah tetap konsisten, seperti fakta bahwa mode Arab berfokus pada pakaian yang longgar, hiasan di kepala, potongan jilbab warna warni, dan gaun panjang yang mengalir. Namun, seiring berjalannya waktu, perancang busana Arab menggabungkan desain ini menjadi sesuatu yang elegan dan eksklusif, melestarikan mode Timur sambil menciptakan sesuatu yang berbeda yang membedakan mode Arab dari semua bentuk mode lainnya.

Pakaian Wanita

Gaya wanita Arab berubah secara signifikan di berbagai negara. Mungkin, gambar paling akrab yang muncul di benak pakaian wanita Arab adalah abaya hitam, yang terutama dikenakan oleh wanita Emirat. Abaya adalah pakaian kesopanan yang dikenakan di atas pakaian sehari-hari. Ini menutupi seluruh tubuh kecuali kaki, wajah, dan tangan dan dipakai di seluruh dunia Islam. Abaya biasanya terbuat dari kain krep atau katun, dan versi modernnya dapat disulam dengan mewah dan cukup mahal.

Wanita menutupi kepala mereka sesuai dengan tradisi agama. Shayla, selendang tipis yang menutupi rambut, dan gishwa, kerudung tipis yang menutupi wajah tetapi memungkinkan penggunanya untuk melihat melalui, adalah dua contoh hiasan kepala yang dikenal sebagai jilbab. Pilihan lain adalah niqab, yang sepenuhnya menutupi wajah dengan lubang untuk mata. Kerudung Shayla adalah desain one piece.

Syal panjang yang membungkus kepala diikat di bawah dagu dan diletakkan di bahu dengan nyaman. Ini adalah jenis jilbab yang paling populer, terutama di negara-negara Teluk.

Di beberapa negara Arab lainnya, pakaian Barat memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap gaya pakaian wanita. Namun, pakaian adat masih terlihat, terutama pada upacara-upacara khusus dan daerah pedesaan. Meskipun dapat dikatakan bahwa sebagian besar wanita Arab mengenakan jilbab, harus dipertimbangkan bahwa ini bukan aturan umum di semua negara Arab. Beberapa wanita Arab adalah Kristen atau Yahudi dan mungkin tidak mengikuti aturan berpakaian yang sama, sementara beberapa wanita Muslim memilih untuk mengenakan jilbab atau membiarkan rambut mereka tertutup.

Pakaian Pria

Dishdasha atau thobe adalah pakaian katun one piece putih, coklat atau abu-abu yang dikenakan oleh pria Arab, dengan penutup kepala yang dikenal sebagai “ghutra” dan cincin hitam yang dikenal sebagai “agal”. Dishdasha cenderung berwarna putih karena ini adalah warna paling keren untuk dipakai di panas gurun, tetapi cokelat, hitam, atau abu-abu lebih terlihat di bulan-bulan musim dingin. Pada acara-acara luar biasa, seperti pernikahan, mantel panjang bernama Bisht dikenakan di atas dishdasha.

Seperti wanita, pria berpakaian berbeda di berbagai negara Arab. Misalnya, thobe versi Emirati tanpa kerah dan menampilkan sulaman sederhana di bagian lengan, yang membedakannya dari pakaian yang dikenakan di Arab Saudi dan Kuwait. Selanjutnya, perlu dicatat bahwa hanya pria di Teluk yang terbiasa mengenakan jilbab dan thobe putih secara teratur. Oleh karena itu, selain pakaian adat yang berbeda-beda di setiap negara, pria Arab juga dapat terlihat dengan pakaian yang biasa, yang meliputi kemeja dan celana.

Daftar Merek Fashion Arab Terbaik

Desainer Arab membuat jejak mereka di lanskap mode global, mulai dari mendandani artis papan atas Hollywood di karpet merah hingga menampilkan karya mereka di pekan mode internasional. Dalam esai berikut, merek fashion top Arab diperkenalkan.

  • Elie Saab

Elie Saab adalah salah satu merek fashion Arab yang terkenal di dunia. Merek ini mendapatkan namanya dari pendirinya di Lebanon. Saab telah menjahit sejak dia masih kecil. Fokusnya telah beralih ke mode pada usia delapan tahun. Dia akan memotong pola dari koran dan menjelajahi lemari ibunya untuk bahan, menggunakan saudara perempuannya sebagai model.

Bengkel utama Elie Saab terletak di Lebanon, dan memiliki bengkel tambahan di Milan dan Paris. Elie Saab telah mendandani banyak selebriti dan bangsawan dengan desainnya yang megah. Merek ini dikenal di seluruh dunia karena koleksi haute couture dan gaun pengantinnya yang mewah.

  • Zuhair Murad

Zuhair Murad adalah merek fesyen Lebanon terkemuka lainnya, tidak diragukan lagi berada di urutan teratas daftar merek fesyen Arab terbaik. Pada tahun 1997, Murad membuka studio pertamanya di Beirut. Dia membuat penampilan debutnya di catwalk Roma pada tahun 1999, dengan koleksi yang diakui secara kritis yang membuatnya mendapatkan tempat di kalender Italia. Studio ini hanya melayani klien pribadi selama beberapa tahun pertama, tetapi Murad menjadi terkenal di seluruh dunia pada tahun 2001 ketika salah satu koleksinya dipamerkan di Paris Couture Week.

Mereknya terus sukses setelah sukses di tahun-tahun berikutnya. Haute couture, ready to wear, dan aksesoris adalah bagian dari koleksinya yang sangat banyak. Desain Zuhair Murad yang unik dan menarik telah berulang kali menarik perhatian semua orang di karpet merah.

  • Abed Mahfouz

Mahfouz memulai karirnya pada tahun 2001 dengan koleksi “Al-Halimah” atau “The Dreamer”, yang berkonsentrasi pada pakaian pengantin. Dia menjadi nama rumah tangga dan menerima pujian internasional dalam beberapa tahun setelah meluncurkan bisnisnya. Keberhasilannya mendorongnya ke ranah haute couture. Mahfouz adalah salah satu desainer Lebanon pertama yang bergabung dengan Alta Roma, dan desain Couture Musim Semi/Musim Panas dan Musim Gugur/Musim Dinginnya terus dipamerkan di sana.

Koleksi mewah Abed Mahfouz dipresentasikan di London, New York, Moskow, Marbella, Chenghai, Sofia, serta Dubai dan Beirut Fashion Weeks, selain Italia.

  • Rami Al Ali

Rami Al Ali adalah merek fashion Arab yang berbasis di Dubai yang menawarkan gaun adibusana mewah, pengantin, dan pakaian siap pakai. Pendirinya, Rami Al Ali, lahir di Deir EzZor, Suriah. Pada tahun 1991, ia mendaftar di College of Fine Arts di Damaskus, ibu kota Suriah.

Sebagai proyek kelulusannya, ia memutuskan untuk merencanakan dan menggelar peragaan busana. Dengan demikian, Rami Al Ali memulai karirnya dan kemudian mencapai kesuksesan besar, ditampilkan dalam publikasi besar seperti Vogue, Bazaar, dan Grazia. Mereknya adalah salah satu merek mode Arab teratas yang memiliki pengecer di Dubai, Arab Saudi, Thailand, Paris, dan Qatar.

  • Farida Temraz

Brand fashion Temraza dikenal dengan desainnya yang inovatif dan menarik. Label haute couture Mesir ini didirikan dan dikelola oleh Farida Temraz. Farida Temraz adalah desainer Mesir pertama dan termuda yang berpartisipasi dalam London Fashion Week, Los Angeles Fashion Week, dan New York Fashion Week.

Dia juga orang Mesir pertama yang memenangkan Tempat Pertama di antara 15 desainer internasional di Paris Fashion Week dan “Perancang Busana Wanita Terbaik” di New York Fashion Week. Merek Temraza menawarkan gaun couture, bridal, basics, dan beachwear kepada pelanggannya.

Temraza telah terlihat di karpet merah di berbagai acara bergengsi di seluruh dunia, termasuk Academy Awards, Grammy Awards, Primetime Emmy Awards, Cannes Film Festival, Venice Film Festival, Screen Actors Guild Awards, Country Music and Television Awards, dan banyak lagi .

Banyak merek fesyen fantastis berbasis di negara-negara Arab, dan merek-merek yang disebutkan di atas hanyalah beberapa contoh. Berikut ini, merek fashion Arab teratas terdaftar.

Kesimpulan

Sementara pakaian mungkin tampak menjadi pertimbangan kecil di Eropa dan Amerika, mereka tidak di Timur Tengah. Ada berbagai macam pakaian Arab yang dikenakan di berbagai negara, dan hanya sebagian saja yang disebutkan dalam artikel ini. Pakaian masih merupakan bagian penting dari karakter budaya negara Timur Tengah mana pun.

Beberapa negara, seperti Lebanon, telah mengadopsi tren Barat dalam hal mode. Sebaliknya, negara lain, seperti Arab Saudi dan Yaman, tetap berpegang teguh pada pakaian tradisional mereka.

Negara-negara Arab adalah rumah bagi beberapa merek fashion top dunia. Desainer Arab telah menunjukkan desain unik mereka kepada semua orang di seluruh dunia dengan menghadiri acara mode global paling terkemuka dan mendandani banyak selebriti.

Beirut, ibu kota Lebanon, telah lama digambarkan sebagai “kota paling modis di Timur Tengah” karena banyaknya perancang busana dan diadakannya berbagai peragaan busana. Dubai juga merupakan ibu kota perbelanjaan di kawasan ini yang memiliki banyak pusat perbelanjaan mewah yang berisi toko-toko merek fashion ternama.

Pakaian adalah bisnis besar di Timur Tengah, bahkan mungkin lebih signifikan daripada di Barat. Gaya busana di negara-negara Arab mengungkapkan kepribadian, wilayah, dan kelas sosial pemakainya. Selain itu, keputusan untuk mengenakan pakaian tertentu memiliki makna moral.

Beberapa orang Arab, misalnya, percaya bahwa wanita yang tidak mengenakan jilbab lebih berpikiran terbuka dan memiliki moral yang lebih sedikit, sedangkan wanita yang mengenakan jilbab lebih saleh dan terhormat. Akibatnya, pakaian di negara-negara Arab memiliki dimensi sosial dan moral yang lebih besar dibandingkan dengan negara lain.


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/newportnews/public_html/wp-includes/functions.php on line 5275