Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021

Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021

Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021Munculnya segala macam pakaian, celana, tas, sepatu hingga jam tangan dan aksesoris fashion lainnya memang sudah pasti ditunggu-tunggu banyak orang. Apalagi produk-produk baru yang dikeluarkan oleh brand fashion ternama dunia niscaya telah meningkatkan pamor pemakainya.

Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021

newport-news.com – Dulu, melihat popularitas suatu merek biasanya hanya bergantung pada nilai merek. Nilai merek mengacu pada seberapa banyak orang yang bersedia membayar untuk merek atau membandingkan dengan merek tertentu, harapan, harapan, ingatan, cerita, dan frekuensi hubungan mereka (Seth Godin_quoted from Forbes)

Baca Juga : Deepika Padukone Jadi Trend Fashion Di India 2021

Namun sekarang, jika kita berbicara tentang siapa merek fesyen terkenal saat ini, kita perlu mempertimbangkan banyak faktor, di antaranya:

A. Ada, sudah berapa lama merek tersebut ada di pasaran
B. Syaratnya, apakah ada banyak permintaan masyarakat terhadap produk yang dikeluarkan oleh merek tersebut
C. Valuable, adalah merek yang berharga di mata semua orang
D. Mewah, memberikan kesan mewah saat digunakan
E. Popularitas, kesadaran merek oleh masyarakat luas

Untuk alasan di atas, kami akan membuat daftar dua merek fesyen paling populer, yang pertama berdasarkan nilai merek dan yang kedua berdasarkan faktor-faktor di atas.

Menurut brand value, berikut sepuluh brand fashion terpopuler saat ini (2021).

1. Hermes (USD 18.938.000.000 atau 273 triliun rupiah)

Thierry Hermès lahir di Krefeld, Jerman. Ayahnya orang Perancis dan ibunya orang Jerman. Selanjutnya, keluarganya pindah ke Prancis pada tahun 1828. Pada tahun 1837, Hermès membuka bengkel kereta kuda di Grands Boulevards di Paris untuk melayani para bangsawan Eropa.

Hermès International S.A., atau singkatnya Hermès, adalah produsen barang mewah Prancis yang didirikan pada tahun 1837. Perusahaan ini berfokus pada produksi kulit, aksesoris, dekorasi rumah, parfum, perhiasan, jam tangan, dan pakaian siap pakai. Logo tersebut telah digunakan sejak tahun 1950-an dan memiliki ciri khas kereta Duc yang menunggang kuda. Nadège Vanhee-Cybulski saat ini adalah direktur kreatif Hermès.

Dia berhasil membuat tali bri kuda berkualitas tinggi untuk kereta dan memenangkan banyak penghargaan, termasuk tempat pertama di kelasnya pada tahun 1855 dan tempat pertama lagi di Pameran Dunia Paris pada tahun 1867.

Putra Hermès Charles-Émile mengambil alih manajemen perusahaan dari ayahnya pada tahun 1880 dan memindahkan toko milik perusahaan ke Rue du Faubourg Saint-Honoré 24th. Dengan bantuan putranya Adolphe dan Émile-Maurice, Charles-Émile meluncurkan produk pelana dan mulai menjualnya ke publik. Perusahaan juga berhasil sudah menarik perhatian kepada masyarakat kelas atas di Afrika Utara, Eropa, Asia, Amerika dan Rusia. Perusahaan menyediakan tas jinjing HautàCourroies, yang dirancang untuk penunggang kuda agar pelana lebih mudah dibawa, pada tahun 1900.

Era Hermès Frères

Saat Charles emile Hermes pensiun, putranya Adolphe dan emile Maurice menggantikan perusahaan dan merubah nama perusahaan menjadi Hermes Freres. Belakangan, emile Maurice mulai melahirkan tsar Rusia. Pada tahun 1914, perusahaan mempekerjakan sekitar 80 pengrajin pelana. Emile Maurice kemudian memperoleh hak eksklusif untuk menggunakan ritsleting pada produk kulit dan pakaian, menjadikannya perusahaan pertama di Prancis yang menggunakan ritsleting.

Pada tahun 1918, Hermès memproduksi jaket golf kulit pertama dengan ritsleting untuk Edward, Prince of Wales. Karena perusahaan memiliki hak eksklusif untuk menggunakan ritsleting, ritsleting tersebut disebut pengikat Hermès (fermesture) Hermès di Prancis.

Pada 1920-an, ketika dia menjalankan perusahaan sendirian, Emile Maurice telah memutuskan agar mulai memproduksi pakaian dan aksesori. Ia juga melatih ketiga anak tirinya (Robert Dumas, Jean-René Guerrand dan Francis Puech) untuk menjadi mitra bisnis. Setelah istri Émile-Maurice mengeluh bahwa dia tidak dapat menemukan tas tangan yang dia suka, perusahaan tersebut meluncurkan produk tas kulit pertamanya pada tahun 1922. Émile-Maurice membuat tas tangan ini sendiri.

Pada tahun 1924, Hermès berekspansi ke Amerika Serikat dan membuka dua cabang di luar Paris. Pada tahun 1929, perusahaan meluncurkan produk fesyen tinggi wanita pertama di Paris. Pada tahun 1930-an, Hermès memperkenalkan banyak produk yang sangat populer, seperti tas kulit “Sacdépêches” pada tahun 1935 (kemudian diubah namanya menjadi “tas Kelly” oleh Grace Kelly) dan Hermès carrés (bentuk persegi) pada tahun 1937. syal).

Syal kemudian menjadi bagian dari budaya Prancis. Pada tahun 1938, perusahaan meluncurkan produk jaket, pakaian, dan gelang “Chaîned’ancre”. Sejak itu, desainer Hermès mulai mendapatkan inspirasi dari lukisan, buku, dan karya seni. Pada tahun 1930, Hermes telah berekspansi ke Amerika Serikat untuk menawarkan produknya di store Neiman Marcus di New York, namun tidak bertahan lama. Pada tahun 1949, dengan diperkenalkannya dasi sutra, Hermès juga mulai memproduksi parfum pertamanya, “Eau d’Hermès”.

Sejak pertengahan 1930-an, Hermès telah menunjuk pembuat jam Swiss Universal Genève untuk merancang jam tangan eksklusif untuk Hermès, dan terus memproduksi serangkaian kronograf pria (dibuat dari emas 18K atau baja tahan karat) dan jam tangan wanita Gaya Art Deco (terbuat dari emas 18K dan baja). Atau platinum. Kedua model diberi merek dagang “Hermès” atau “HermèsUniversal Genève”, sedangkan inti jam tangan diberi merek dagang “Universal Genève S.A.”. Kemitraan ini berlangsung hingga tahun 1950-an.

2. Louis Vuitton (USD 27.445.000.000 atau 395 triliun rupiah)

Louis Vuitton Malletier, biasa disebut Louis Vuitton (pengucapan bahasa Perancis: [lwi vɥitɔ̃]) atau disingkat LV, adalah rumah mode dan barang mewah Perancis yang didirikan oleh Louis Vuitton pada tahun 1854. Monogram LV dipasang di hampir semua produknya, mulai dari koper mewah dan kulit binatang hingga pakaian siap pakai, sepatu, jam tangan, perhiasan, aksesori, kacamata hitam, dan buku. Louis Vuitton adalah salah satu perusahaan mode internasional terkemuka di dunia. LV menjual produk melalui butik, department store, dan situs webnya sendiri.

Louis Vuitton dinobatkan sebagai merek mewah paling berharga di dunia selama enam tahun berturut-turut (dari 2006 hingga 2012). Valuasi 2012 adalah US $ 25,9 miliar. Pada saat yang sama, penilaian 2013 adalah 28,4 miliar dolar AS dan pendapatan 9,4 miliar dolar AS. Perusahaan ini beroperasi di 50 negara dan lebih dari 460 toko di seluruh dunia.

Awal mula

Vuitton mendirikan merek Louis Vuitton di Rue Neuve des Capucines di paris dan prancis pada tahun 1854. Louis Vuitton awalnya menjual produk itu seharga $ 10.567. Louis Vuitton mengamati bahwa koper Osilite Gua HJ mudah untuk ditumpuk. Pada tahun 1858, Vuitton memperkenalkan sebuah koper, bagian atas koper terbuat dari kanvas Trianone yang ringan dan kuat. Sebelum koper Vuitton, koper saat itu biasanya hanya memiliki bagian atas yang cembung, biasanya untuk mencegah air memercik ke atasnya, sehingga tidak mungkin untuk ditumpuk.

Koper Trianon kanvas abu-abu baru yang diproduksi oleh Vuitton memiliki atasan datar, sehingga dapat dengan mudah ditumpuk saat bepergian. Banyak produsen koper kemudian meniru gaya dan desain Vuitton.

Perusahaan juga berpartisipasi dalam Pameran Dunia yang diadakan di Paris pada tahun 1867. Pada tahun 1871, Yyama Iwao menjadi pelanggan Jepang pertama Vuitton dan memesan beberapa koper saat tinggal di Paris sebagai atase militer selama Perang Perancis-Prusia. Untuk menghindari desain berulang, Vuitton mengubah desain Trianon menjadi garis-garis krem ​​dan coklat pada tahun 1876. Pada tahun 1885, perusahaan membuka toko pertamanya di London (tepatnya di Jalan Oxford).

Di beberapa titik kemudian, karena imitasi desain masih sangat populer, Vuitton menciptakan pola kanvas Damier pada tahun 1888 dengan logo tercetak di atasnya, yang bertuliskan “Merek Dagang L. Vuittondéposée”, yang berarti “Merek Dagang Terdaftar L. Vuitton”. Ketika Louis Vuitton meninggal pada tahun 1892, manajemen perusahaan dialihkan kepada putranya.

Setelah kematian Louis, Georges Vuitton memprakarsai gerakan untuk membangun perusahaan menjadi perusahaan global, memamerkan produk perusahaan di Chicago World’s Fair pada tahun 1893. Pada tahun 1896, perusahaan meluncurkan Kanvas Monogram dan memperoleh hak paten di seluruh dunia.

Simbol grafisnya termasuk quatrefoil dan bunga (dan monogram LV), yang didasarkan pada tren yang digunakan dalam desain Senin Jepang di era Victoria akhir. Paten juga berhasil menghentikan pemalsuan. Di tahun yang sama, George mengunjungi beberapa kota di Amerika Serikat, seperti New York, Philadelphia, dan Chicago, untuk menjual produk Vuitton. Pada tahun 1901, Louis Vuitton meluncurkan “steamer bag”, yaitu tas kecil yang dirancang khusus untuk dimasukkan ke dalam tas kerja yang diproduksi oleh Vuitton.

Pada tahun 1913, Menara Louis Vuitton dibuka di Champs Elysées. Bangunan itu juga merupakan toko barang perjalanan terbesar di dunia pada saat itu. Sebelum pecahnya Perang Dunia I, toko-toko lain kemudian dibuka di New York, Mumbai, Washington, London, Alexandria, dan Buenos Aires. Pada tahun 1930, tas Keepall resmi diluncurkan. LV meluncurkan tas tangan Noé pada tahun 1932. Tas ini awalnya dibuat untuk penjual sampanye dan bisa digunakan untuk pembotolan. Tak lama kemudian, tas Louis Vuitton Speedy juga diluncurkan. Tas Noé dan Speedy masih dalam produksi hari ini. Pada tahun 1936, Georges Vuitton meninggal dunia, dan putranya Gaston-Louis Vuitton terus mengambil alih kepemimpinan perusahaan.

3. Gucci (USD 13.800.000.000 atau 198 triliun rupiah)

Gucci (/ ˈhouseuːtʃi /, GOO-chee; pengucapan Italia: [ˈɡuttʃi]) adalah rumah mode mewah yang berkantor pusat di Florence, Italia. Lini produknya meliputi tas tangan, pakaian siap pakai, alas kaki dan aksesori, kosmetik, parfum, dan dekorasi rumah.

Gucci didirikan oleh Guccio Gucci di Florence, Tuscany pada tahun 1921. Di bawah kepemimpinan Aldo Gucci (putra Guccio), Gucci menjadi merek terkenal di dunia, simbol Dolce Vita di Italia. Setelah perselisihan keluarga pada 1980-an, keluarga Gucci dideportasi sepenuhnya dari ibu kota perusahaan pada 1993. Setelah krisis ini, merek tersebut dihidupkan kembali dengan alat peraga “Porno Chic” yang provokatif. Pada 1999, Gucci diakuisisi oleh konglomerat Prancis Pinault Printemps Redoute. Pada tahun 2010-an, Gucci menjadi merek “fesyen aneh” yang ikonik.

Pada 2019, Gucci mengoperasikan 487 toko dengan 17.157 karyawan dan penjualan 9,628 miliar euro (8,2 miliar euro pada 2018). Marco Bizzarri telah menjadi CEO Gucci sejak Desember 2014 dan direktur kreatif Alessandro Michele sejak Januari 2015. Gucci adalah anak perusahaan dari grup barang mewah Prancis, Kering Group.

Akar dari keluarga Gucci dapat ditelusuri kembali ke Florence, sebuah kota pedagang sekitar tahun 1410. Gucci (Guccio Giovanbattista) Giacinto Dario Maria Gucci (1881-1953) meninggalkan Florence menuju Paris, dan menetap di London pada tahun 1897, bekerja di Savoy Hotel kelas atas.

Ketika bekerja sebagai pelayan di sana, dia akan memuat dan menurunkan barang bawaan pelanggan hotel yang kaya dan mempelajari selera mereka dalam mode, kualitas, kain, dan kondisi perjalanan. Kemudian dia bekerja untuk perusahaan kereta api Eropa Compagnie des Wagons-Lits selama 4 tahun. Berkonsentrasi pada perjalanan kelas atas, sehingga memperkaya pengalamannya melalui gaya hidup perjalanan yang mewah. Setelah Perang Dunia I, dia bekerja untuk Franzi, sebuah pabrik koper mewah.

Pada tahun 1921, Guccio Gucci membeli tokonya sendiri di Via della Vigna Nuova 7, di Florence. Dia juga membuka bengkel kecil, menggunakan pengrajin lokal untuk membuat barang-barang kulitnya sendiri. Akhirnya, bengkel yang lebih besar harus diperoleh untuk menampung 60 pengrajin Gucci. Pada tahun 1935, Mussolini menginvasi Ethiopia, menyebabkan Liga Bangsa-Bangsa memberlakukan embargo perdagangan di Italia.

Kulit yang semakin langka, mendorong Guccio Gucci untuk memperkenalkan bahan lain dalam bahan produknya, seperti rafia, anyaman, kayu, linen, dan rami. Pola zombie adalah logo Gucci dan telah dibuat. Gucci mengembangkan teknik penyamakan baru untuk menghasilkan “cuoio grasso”, yang menjadi merek dagang Gucci. Pada tahun 1937, Gucci meluncurkan tas tangannya.

Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021

Brand Fashion Paling Populer Di Dunia Pada Tahun 2021

Istri dan anak Guccio bekerja di toko. Sejak putra Guccio, Aldo, mulai bekerja di bisnis keluarga pada tahun 1925, ia semakin terlibat dalam bisnis keluarga. Dia membujuk ayahnya untuk berkembang dan membuka toko baru di Roma pada tahun 1938 (berlokasi di 21 Via Condotti) dan memperkenalkan lebih banyak aksesoris Gucci (sarung tangan, Sabuk, dompet, gantungan kunci). Selama Perang Dunia II, pengrajin Gucci membuat sepatu bot untuk infanteri Italia.

Karena kekurangan bahan, selama Perang Dunia II, perusahaan tersebut menggunakan kanvas katun sebagai pengganti kulit untuk membuat tas. Namun, kanvas dicirikan oleh simbol G ganda dan pita merah dan hijau yang menonjol. Setelah perang, lambang Gucci menampilkan perisai dan ksatria lapis baja, dikelilingi pita dengan nama belakang, dan menjadi identik dengan kota Florence.

4. Chanel (USD 8.900.000.000 atau 128 triliun rupiah)

Chanel S.A merupakan perusahaan multinasional swasta yang dimiliki oleh cucu Pierre Wertheimer, Alain Wertheimer dan Gerard Wertheimer, yang merupakan mitra bisnis awal pada couturiere Chanel. Perusahaan ini sudah didirikan pada tahun 1909 dan berkantor pusat di prancis, Paris. Perusahaan memiliki 1.270 karyawan pada tahun 2010 dan 310 cabang di seluruh dunia. Nama Chanel diambil dari nama pendirinya, Gabrielle Chanel.

Sebagai perancang busana, atasan, jas, celana dan gaun Coco Chanel, serta perhiasan (perhiasan) yang dirancang dengan cermat dapat memenuhi selera wanita dan menggantikan kostum dan aksesori arsitektur dan mewah abad ke-19. Merek produk Chanel telah diubah oleh model dan aktris fesyen, seperti Catherine Deneuve, Ines de La Fressange, Vanessa Paradis, Carole Bouquet, Anna Mouglalis, Nicole Kidman, Keira Knightley, Audrey Tautou, Marilyn Monroe dan Kristen Stewart.

Rumah Chanel terkenal dengan “gaun hitam kecil”, parfum Chanel No. 5, dan setelan Chanel. Chanel merevolusi haute couture dan siluet dan korset yang siap pakai dengan pakaian fungsional, praktis, dan feminin.

Sekitar tahun 1920-an, Chanel mempopulerkan mode “dada datar”, yang merupakan kebalikan dari figur jam pasir yang populer di akhir abad ke-19: Era Belle Prancis (sekitar 1890-1914) dan Era Edwardian Inggris 1901 -1919). Chanel menggunakan abu-abu dan biru tua sebagai representasi maskulinitas Eropa untuk menunjukkan feminitas yang berani.

Pakaian rumah dari Chanel dihiasi dengan kain dan kulit upholstered. Struktur upholstered tersebut menyempurnakan tampilan kain, desain dan modifikasinya, sehingga garmen tersebut tetap mempertahankan bentuk dan fungsinya saat dikenakan. Contoh dari mode tinggi ini adalah setelan wol Chanel – rok setinggi lutut dan jaket kardigan yang dipotong dan dihiasi dengan sulaman hitam dan kancing emas. Aksesoris tambahan termasuk sepatu pompa udara dua warna dan perhiasan, biasanya kalung mutiara

5. Prada (USD 6.500.000.000 atau 93 triliun rupiah)

Prada adalah merek fesyen Italia yang mengkhususkan diri pada barang-barang mewah untuk pria dan wanita. Prada didirikan di Milan, dan kemudian mulai menyebar ke Eropa, Amerika, dan dunia. Produk Prada dikenal dengan desainnya yang simpel dan elegan, yang cocok untuk berbagai produk, seperti tas dan sepatu wanita, ikat pinggang, pakaian dalam, gaun, dan pakaian pria.

Rumah mode Prada didirikan di Milan pada tahun 1913, terutama memproduksi produk kulit. Pendirinya Mario Prada telah membuat produk kulit mewah untuk orang kaya dan sangat berpengaruh. Awalnya Prada cuma memiliki 2 butik di Milan yang menjual tas kulit, sepatu, dan koper. Koper Prada yang ada terbuat dari bahan kulit walrus yang berat dan sulit digunakan untuk perjalanan udara.

Karenanya, Prada mulai membuat koper-koper ringan yang terbuat dari kayu, kristal, bahkan kerang. Pada tahun 1978, Mario menyerahkan bisnis tersebut kepada cucunya Miuccia Prada. Meskipun Miuccia Prada tidak memiliki latar belakang pendidikan mode, ia dan suaminya Patrizio Bertelli telah berhasil memperluas dan memajukan bisnis Prada. Patrizio Bertelli telah mengambil alih pada manajemen, selama itu Miuccia masih fokus menciptakan dan merancang tampilan yang baru Prada.

Baca Juga : Kemunduran Majalah Cetak Indonesia Chic Indonesia

Menanggapi penurunan penjualan, Miuccia merilis beberapa seri baru, seperti tas punggung nilon tahan air hitam bernama “Pocone”, namun efeknya tidak terlalu bagus. Pada tahun 1989, Miuccia mendirikan seri “Pret-a-porter” yang elegan, yang terbuat dari kain mewah, dengan warna dasar dan desain garis yang sederhana, sehingga popularitas dan penjualan Prada mulai berkembang. Pada 1990-an, Prada telah menjadi kekuatan utama di industri fashion dengan gaun seksi, tas cantik, sepatu dan berbagai desain aksesori.

 


Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (0) in /home/newportnews/public_html/wp-includes/functions.php on line 5107